#2. Bab 2. Kiat Berinvestasi Reksa Dana Pendapatan Tetap

Reksa dana pendapatan tetap, dinamakan demikian, karena berinvestasi pada instrumen obligasi yang memberikan kupon yang tetap.Apakah pada prakteknya investor menerima pendapatan yang tetap? Apa saja kiat untuk berinvestasi di reksa dana pendapatan tetap ?

Dalam Bahasa Inggris, reksa dana pendapatan tetap disebut dengan Fixed Income Fund. Kata “pendapatan tetap” seringkali menimbulkan kesalahpahaman terutama bagi investor pemula karena seolah-olah reksa dana ini memberikan pendapatan yang sifatnya tetap.

Pada prakteknya, ada reksa dana pendapatan tetap yang tidak membagikan dividen kepada pemegang unit penyertaan, tapi ada juga reksa dana pendapatan tetap yang memiliki kebijakan untuk membagikan dividen secara berkala.

Sebagai contoh, Panin Dana Utama Plus 2 adalah jenis reksa dana pendapatan tetap yang memiliki kebijakan untuk melakukan reinvestasi kupon yang diterima, sementara Panin Dana Pendapatan Berkala merupakan jenis reksa dana pendapatan tetap yang memiliki kebijakan membagikan dividen secara bulanan.

Saat ini, dari ratusan produk reksa dana pendapatan tetap yang beredar, yang memiliki kebijakan untuk membagikan dividen bisa dihitung dengan jari. Kebanyakan dari produk yang ada lebih memilih melakukan reinvestasi dividen untuk memaksimalkan pengembangan hasil investasinya.

Baik yang membagikan dividen ataupun yang melakukan reinvestasi, harga kedua jenis reksa dana pendapatan tetap bisa berfluktuasi, walaupun tidak sebesar fluktuasi pada reksa dana saham. Sebagai gambaran berikut ini adalah hasil investasi historis rata-rata reksa dana pendapatan tetap

Tahun Rata-rata Return Reksa Dana Pendapatan Tetap
2006 17.73%
2007 7.98%
2008 4.12%
2009 12.51%
2010 13.00%
2011 12.32%
2012 7.72%
2013 -4.53%
2014 7.85%
2015 3.00%
2016 8.02%

Sumber : www.infovesta.com, diolah

Dalam konsep perencanaan keuangan, reksa dana pendapatan tetap cocok untuk investor yang memiliki kebutuhan tujuan keuangan antara 1 – 3 tahun. Jangka waktu sendiri bahkan lebih penting daripada profil risiko dalam pemilihan reksa dana.

Sekalipun seorang investor memiliki profil risiko yang agresif, untuk tujuan keuangan jangka pendek sebaiknya tetap memilih reksa dana pendapatan tetap sebagai sarana untuk mencapainya. Sebab, potensi reksa dana saham untuk mengalami kerugian dalam jangka waktu tersebut lebih besar dibandingkan reksa dana pendapatan tetap sehingga tujuan keuangan bisa tidak tercapai.

Pilih yang melakukan reinvestasi atau membagikan dividen ?

Untuk investor yang memiliki tujuan jangka pendek, yaitu antara 1 – 3 tahun, reksa dana pendapatan tetap yang melakukan reinvestasi bisa menjadi pilihan karena tujuannya memang untuk mengembangkan dana secara optimal dalam periode tersebut.

Sementara untuk reksa dana pendapatan tetap yang membagikan dividen, periode 1 – 3 tahun tidak lagi menjadi perhatian karena reksa dana ini cocok untuk investor tipe konservatif dan pensiunan yang membutuhkan hasil pengembalian secara berkala. Jika hasil dividen berkalanya sesuai dengan harapan, investor juga bisa berinvestasi dalam jangka lebih lama.

Risiko Reksa Dana Pendapatan Tetap

Risiko utama dalam berinvestasi di reksa dana pendapatan tetap adalah risiko fluktuasi harga, risiko likuiditas dan risiko gagal bayar. Dengan memahami risiko tersebut dapat membantu investor dalam memilih reksa dana pendapatan tetap.

Untuk meminimalkan risiko fluktuasi, investor perlu memahami cara kerja dari obligasi. Sesuai teori, jika inflasi naik, maka suku bunga akan naik. Suku bunga naik maka harga obligasi akan turun. Sebaliknya jika inflasi rendah, maka suku bunga akan turun dan harga obligasi akan naik.

Tentu saja dalam jangka panjang, inflasi dan suku bunga akan naik dan turun mengikuti siklus ekonomi. Dengan memahami siklus tersebut investor bisa mengoptimalkan investasinya di reksa dana pendapatan tetap.

Dalam prakteknya manajer investasi juga berusaha meminimalkan risiko fluktuasi harga dengan cara mengkombinasikan obligasi pemerintah dengan obligasi korporasi yang harganya cenderung lebih stabil, atau pengaturan obligasi jangka panjang dengan obligasi jangka pendek yang risikonya cenderung lebih kecil.

Yang dimaksud dengan risiko likuiditas adalah risiko investor kesulitan untuk melakukan pencairan reksa dana. Pada reksa dana pendapatan tetap, risiko ini lebih besar dibandingkan reksa dana saham karena obligasi relatif lebih sulit diperjualbelikan dibandingkan saham.

Untuk meminimalkan risiko likuiditas, investor perlu memperhatikan obligasi yang menjadi portofolio reksa dana. Obligasi pemerintah memiliki karakteristik harganya lebih fluktuatif tapi relatif lebih mudah dijual.

Sementara itu, obligasi korporasi harganya relatif lebih stabil tapi lebih sulit untuk dijual. Komposisi obligasi korporasi yang lebih besar bisa menyebabkan reksa dana pendapatan tetap memiliki risiko likuiditas yang lebih tinggi. Risiko gagal bayar adalah risiko perusahaan penerbit obligasi tidak dapat memenuhi kewajiban pembayaran kupon dan pokok hutangnya.

Umumnya risiko ini hanya terdapat obligasi korporasi karena obligasi pemerintah diasumsikan tidak mungkin gagal bayar. Risiko gagal bayar obligasi bisa dilihat dari ratingnya. Semakin tinggi rating, maka semakin baik kualitas suatu perusahaan sehingga semakin kecil pula risiko gagal bayarnya.

Bab 2 Kiat Investasi Reksa Dana Pendapatan Tetap

Advertisements